Komunitas DUDUNG.NET

TOPIK ISLAMI => Jilbab => Topik dimulai oleh: chusni@_maniez pada Desember 31, 2006, 08:46:59 am

Judul: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: chusni@_maniez pada Desember 31, 2006, 08:46:59 am
Seorang kawanku........
Setiap kali ada penerimaan siswa baru, selalu rajin nampang di jajaran kelas 1. Dia hanif...sangat! Tapi entah kenapa terkadang dia masih suka mengumbar pandangannya.
Setiap ada wanita berjilbab dia selalu memandangnya. Entahlah............
Dia selalu meminta pendapatku tentang si A, si B........
dIA jatuh cinta karena jilbab pada seseorang. selama 4 kali. Di sekolahku dulu, jilbaber adalah makhluk langka. Rata - rata meski pake kerudung tapi kerudung yang 1000 dapet 3, and kayak saringan klapa saking tipisnya. Jadi yang anak Rohis serba salah juga harus gimana? Panjang - panjang kayak makhluk asing. Alhsil hanya menutupi dada saja.
 Dia kawanku.........selalu mencari yang berjilbab panjang dan memiliki cara esndiri dalam memakai jilbab.
Meski ada wanita sangat cantik lewat di depannnya tapi dia tak akan melirik kalau nggak berjilbab. Pokoknya dia suka banget kalau ngeliat jilbaber.
Para ikhwan.....kenapa sih kayak gitu?
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Aswad pada Januari 01, 2007, 10:10:18 am
Seorang kawanku........
Setiap kali ada penerimaan siswa baru, selalu rajin nampang di jajaran kelas 1. Dia hanif...sangat! Tapi entah kenapa terkadang dia masih suka mengumbar pandangannya.
Setiap ada wanita berjilbab dia selalu memandangnya. Entahlah............
Dia selalu meminta pendapatku tentang si A, si B........
dIA jatuh cinta karena jilbab pada seseorang. selama 4 kali. Di sekolahku dulu, jilbaber adalah makhluk langka. Rata - rata meski pake kerudung tapi kerudung yang 1000 dapet 3, and kayak saringan klapa saking tipisnya. Jadi yang anak Rohis serba salah juga harus gimana? Panjang - panjang kayak makhluk asing. Alhsil hanya menutupi dada saja.
Dia kawanku.........selalu mencari yang berjilbab panjang dan memiliki cara esndiri dalam memakai jilbab.
Meski ada wanita sangat cantik lewat di depannnya tapi dia tak akan melirik kalau nggak berjilbab. Pokoknya dia suka banget kalau ngeliat jilbaber.
Para ikhwan.....kenapa sih kayak gitu?

Alhamdulillah hatinya dicondongkan kepada yang baik (jilbaber, bukan perempuan yg mengumbar aurat). Namun apa yang ia lakukan adalah kemungkaran dengan mengumbar pandangannya, sekalipun kepada para jilbaber. Karena Allah telah memerintahkan untuk menjaga pandangan. Dan sungguh mengumbar pandangan akan menyebabkan penyakit hati dan rusaknya niat.
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: inoex135 pada Januari 06, 2007, 02:24:09 pm
Hohoho kawanmu itu kok mirip denganku ya  :x
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: d4vid_r5 pada Januari 13, 2007, 11:30:52 am
Hohoho kawanmu itu kok mirip denganku ya  :x
ternyata kita juga punya kesamaan mas :D
tapi... soal menjaga pandangan.... nggak ikut ikutan ah :D
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: drai pada Januari 13, 2007, 12:15:12 pm
punya istri berjilbab gede and lebar...itu impian ana dulu...
subhanalloh kesampean tuh,...
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: ike_moslem pada Januari 22, 2007, 03:38:55 pm
Sekedar simpati kali' ya... atau kebetulan si jilbaber-nya cantik, hmm....
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: inoex135 pada Januari 22, 2007, 07:23:14 pm
entah kenapa semua jilbaber terlihat cantik dimataku  :p, parah :))
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: .::senyum chandra::. pada Januari 23, 2007, 10:09:05 am
jadikan ghadhul bashar sebagai salah satu hobbymu..
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: rindu_syurga pada Januari 25, 2007, 07:21:54 pm
entah kenapa semua jilbaber terlihat cantik dimataku  :p, parah :))

sama  :D :D  :x :x


jadikan ghadhul bashar sebagai salah satu hobbymu..

oke boss  :great: :great:

Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: 4n1e pada Januari 26, 2007, 02:31:48 pm
Seorang kawanku........
Setiap kali ada penerimaan siswa baru, selalu rajin nampang di jajaran kelas 1. Dia hanif...sangat! Tapi entah kenapa terkadang dia masih suka mengumbar pandangannya.
Setiap ada wanita berjilbab dia selalu memandangnya. Entahlah............
Dia selalu meminta pendapatku tentang si A, si B........
dIA jatuh cinta karena jilbab pada seseorang. selama 4 kali. Di sekolahku dulu, jilbaber adalah makhluk langka. Rata - rata meski pake kerudung tapi kerudung yang 1000 dapet 3, and kayak saringan klapa saking tipisnya. Jadi yang anak Rohis serba salah juga harus gimana? Panjang - panjang kayak makhluk asing. Alhsil hanya menutupi dada saja.
 Dia kawanku.........selalu mencari yang berjilbab panjang dan memiliki cara esndiri dalam memakai jilbab.
Meski ada wanita sangat cantik lewat di depannnya tapi dia tak akan melirik kalau nggak berjilbab. Pokoknya dia suka banget kalau ngeliat jilbaber.
Para ikhwan.....kenapa sih kayak gitu?


bersyukur sekali dia cenderung menyukai wanita berjilbab...
tp sayang sekali jika g bs menahan pandangannya...  :Neutral:
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: prince_darkness pada Januari 26, 2007, 03:55:02 pm
hm.........mirip seseorang...........
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Azam pada Maret 08, 2007, 03:59:46 am
Para ikhwan.....kenapa sih kayak gitu?

 :x  :">
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: eS_eR pada Maret 08, 2007, 08:16:02 am
wanita jika akan terlihat cantik dimata Allah ialah menjaga akhlaknya, pria mana yang tergoda jika dihadapkan wanita yang berjilbab yang cantik imannya dan paras wajahnya cantik pula


impian yang tertunda
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: rho_me pada Maret 08, 2007, 09:57:45 am
hi hi hi ngomong sama juga spt aku...
berapapun banyaknya wanita cantik didepanku, tapi kalo ga pake jilbab ga ah.....
justru wanita yang biasa, tapi pake jilbab kelihatan cantik banget (kaya bidadari kali).
tapi yang sekarang disayangkan ada wanita hanya pake jilbab karena dilihat cantik, tapi kelakuannya ga sesuai..
wah sayang cantik2 berjilbab katro he he............hidup wong ndesoo
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: salendra_kms pada Maret 08, 2007, 10:44:28 am
saya juga suka yg pake jilbab ngk ada istimewanya meski cantik tp ngk ditutupi kan rugi dipajang trs heee tp tentunya jilbab tidak hanya sebagai penutup kepala aja tp keindahan n kemulyaan akhlak justru itulah keindahan tiada tara B-)
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Himmura pada Maret 09, 2007, 01:54:32 pm
Seorang kawanku........
Setiap kali ada penerimaan siswa baru, selalu rajin nampang di jajaran kelas 1. Dia hanif...sangat! Tapi entah kenapa terkadang dia masih suka mengumbar pandangannya.
Setiap ada wanita berjilbab dia selalu memandangnya. Entahlah............
Dia selalu meminta pendapatku tentang si A, si B........
dIA jatuh cinta karena jilbab pada seseorang. selama 4 kali. Di sekolahku dulu, jilbaber adalah makhluk langka. Rata - rata meski pake kerudung tapi kerudung yang 1000 dapet 3, and kayak saringan klapa saking tipisnya. Jadi yang anak Rohis serba salah juga harus gimana? Panjang - panjang kayak makhluk asing. Alhsil hanya menutupi dada saja.
 Dia kawanku.........selalu mencari yang berjilbab panjang dan memiliki cara esndiri dalam memakai jilbab.
Meski ada wanita sangat cantik lewat di depannnya tapi dia tak akan melirik kalau nggak berjilbab. Pokoknya dia suka banget kalau ngeliat jilbaber.
Para ikhwan.....kenapa sih kayak gitu?


bersyukur sekali dia cenderung menyukai wanita berjilbab...
tp sayang sekali jika g bs menahan pandangannya...  :Neutral:

Sedikit pembelaan,

"Wanita yang baik adalah untuk laki-laki yang baik, laki-laki yang baik adalah untuk wanita yang baik" (An Nuur : 26)

kebanyakan ikhwan yang hanif berpegang pada ayat tersebut. Jadi bagi mereka udah tertanam benar di hati
bahwa yang menjadi jodoh mereka kelak adalah wanita-wanita yang seperti itu.
Tiap orang itu punya ujian yang berbeda.......
Lagian kalo ada yang baik dan bagus emangnya harus dibenci????
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: prince_darkness pada Maret 10, 2007, 02:10:52 pm
@himmura...
sayangnya ayat itu banyak disalah artikan ya????

jadi sok ngerasa baik deh kebanayakan.....
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: akhy_alif pada Maret 11, 2007, 12:20:07 pm
dari mata turun kehati...truz dari hatiiiiiiiiii....turun ke.......coba truzin dah...... ;D ;D
aduhhhhh...ati2 aza tho banggg.......syetan tu pinter banget lho nyesatin kita2  ini.... :) :)
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Himmura pada Maret 13, 2007, 01:19:44 pm
sayangnya ayat itu banyak disalah artikan ya????

jadi sok ngerasa baik deh kebanayakan.....

Nggak tau tergantung orangnya.....
Yang pasti bagi ane, jika mencari seorang isteri, maka agamalah yang pertama dilihat....
Dan salah satu bukti bahwa dirinya seorang wanita yang solehah, adalah dengan menutup aurat....
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: penjahat_cinta pada Maret 29, 2007, 08:24:01 pm
Seorang kawanku........
Setiap kali ada penerimaan siswa baru, selalu rajin nampang di jajaran kelas 1. Dia hanif...sangat! Tapi entah kenapa terkadang dia masih suka mengumbar pandangannya.
Setiap ada wanita berjilbab dia selalu memandangnya. Entahlah............
Dia selalu meminta pendapatku tentang si A, si B........
dIA jatuh cinta karena jilbab pada seseorang. selama 4 kali. Di sekolahku dulu, jilbaber adalah makhluk langka. Rata - rata meski pake kerudung tapi kerudung yang 1000 dapet 3, and kayak saringan klapa saking tipisnya. Jadi yang anak Rohis serba salah juga harus gimana? Panjang - panjang kayak makhluk asing. Alhsil hanya menutupi dada saja.
 Dia kawanku.........selalu mencari yang berjilbab panjang dan memiliki cara esndiri dalam memakai jilbab.
Meski ada wanita sangat cantik lewat di depannnya tapi dia tak akan melirik kalau nggak berjilbab. Pokoknya dia suka banget kalau ngeliat jilbaber.
Para ikhwan.....kenapa sih kayak gitu?
bukannya nampang Chie, tapi kan emang dah tugas ngawasin prosesi MOS. Kerudung saringan kelapa? itu kan istilah yang ku buat?
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Himmura pada April 02, 2007, 11:35:24 am
Jika Ikhwah Jatuh Cinta

Suatu ketika, dalam majelis koordinasi seorang akhwat berkata pada mas'ul dakwahnya, "Akhi, ana ga bisa lagi berinteraksi dengan akh fulan." Suara akhwat itu bergetar. Nyata sekali menekan perasaannya. "Pekan lalu, ikhwan tersebut membuat pengakuan yang membuat ana merasa risi dan... afwan, terus terang juga tersinggung." Sesaat kemudian suara dibalik hijab itu mengatakan, "Ia jatuh cinta pada ana."

Mas'ul tersebut terkejut, tapi ditekannya getar suaranya. Ia berusaha tetap tenang. "Sabar ukhti, jangan terlalu diambil hati. Mungkin maksudnya tidak seperti yang anti bayangkan." Sang mas'ul mencoba menenangkan terutama untuk dirinya sendiri.

"Afwan, ana tidak menangkap maksud lain dari perkataannya. Ikhwan itu mungkin tidak pernah berpikir dampak perkataannya. Kata-kata itu membuat ana sedikit banyak merasa gagal menjaga hijab ana, gagal menjaga komitmen dan menjadi penyebab fitnah. Padahal, ana hanya berusaha menjadi bagian dari perputaran dakwah ini." Sang akhwat kini mulai tersedak terbata.

"Ya sudah, Ana berharap anti tetap istiqamah dengan kenyataan ini, ana tidak ingin kehilangan tim dakwah oleh permasalahan seperti ini," mas'ul itu membuat keputusan, "ana akan ajak bicara langsung akh fulan"

Beberapa Waktu berlalu, ketika akhirnya mas'ul tersebut mendatangi fulan yang bersangkutan. Sang Akh berkata, "Ana memang menyatakan hal tersebut, tapi apakah itu suatu kesalahan?"

Sang mas'ul berusaha menanggapinya searif mungkin. "Ana tidak menyalahkan perasaan antum. Kita semua berhak memiliki perasaan itu. Pertanyaan ana adalah, apakah antum sudah siap ketika menyatakan perasaan itu. Apakah antum mengatakannya dengan orientasi bersih yang menjamin hak-hak saudari antum. Hak perasaan dan hak pembinaannya. Apakah antum menyampaikan kepada pembina antum untuk diseriuskan? Apakah antum sudah siap berkeluarga. Apakah antum sudah berusaha menjaga kemungkinan fitnah dari pernyataan antum, baik terhadap ikhwah lain maupun terhadap dakwah?" mas'ul tersebut membuat penekanan substansial. "Akhi bagi kita perasaan itu tidak semurah tayangan sinetron atau bacaan picisan dalam novel-novel. Bagi kita perasaan itu adalah bagian dari kemuliaan yang Allah tetapkan untuk pejuang dakwah. Perasaan itulah yang melandasi ekspansi dakwah dan jaminan kemuliaan Allah SWT. Perasaan itulah yang mengeksiskan kita dengan beban berat amanah ini. Maka Jagalah perasaan itu tetap suci dan mensucikan."

Cinta Aktivis Dakwah

Bagaimana ketika perasaan itu hadir. Bukankah ia datang tanpa pernah diundang dan dikehendaki? Jatuh cinta bagi aktivis dakwah bukanlah perkara sederhana. Dalam konteks dakwah, jatuh cinta adalah gerbang ekspansi pergerakan. Dalam konteks pembinaan, jatuh cinta adalah naik marhalah pembinaan. Dalam konteks keimanan, jatuh cinta adalah bukti ketundukan kepada sunnah Rosullulah saw dan jalan meraih ridho Allah SWT.

Ketika aktivis dakwah jatuh cinta, maka tuntas sudah urusan prioritas cinta. Jelas, Allah, Rosullah dan jihad fii sabilillah adalah yang utama. Jika ia ada dalam keadaan tersebut, maka berkahlah perasaannya, berkahlah cintanya dan berkahlah amal yang terwujud dalam cinta tersebut. Jika jatuh cintanya tidak dalam kerangka tersebut, maka cinta menjelma menjadi fitnah baginya, fitnah bagi ummat, dan fitnah bagi dakwah. Karenannya jatuh cinta bagi aktivis dakwah bukan perkara sederhana.

Ketika Ikhwan mulai bergetar hatinya terhadap akhwat dan demikian sebaliknya. Ketika itulah cinta 'lain' muncul dalam dirinya. Cinta inilah yang akan kita bahas disini. Yaitu sebuah karunia dari kelembutan hati dan perasaan manusia. Suatu karunia Allah yang membutuhkan bingkai yang jelas. Sebab terlalu banyak pengagung cinta ini yang kemudian menjadi hamba yang tersesat. Bagi aktivis dakwah, cinta lawan jenis adalah perasaan yang lahir dari tuntutan fitrah, tidak lepas dari kerangka pembinaan dan dakwah. Suatu perasaan produktif yang dengan indah dikemukakan oleh ibunda kartini, "Akan lebih banyak lagi yang dapat saya kerjakan untuk bangsa ini, bila saya ada disamping laki-laki yang cakap, lebih banyak kata saya... daripada yang saya usahakan sebagai perempuan yg berdiri sendiri.."

Cinta memiliki 2 mata pedang. Satu sisinya adalah rahmat dengan jaminan kesempurnaan agama dan disisi lainnya adalah gerbang fitnah dan kehidupan yg sengsara. Karenanya jatuh cinta membutuhkan kesiapan dan persiapan. Bagi setiap aktivis dakwah, bertanyalah dahulu kepada diri sendiri, sudah siapkah jatuh cinta? Jangan sampai kita lupa, bahwa segala sesuatu yang melingkupi diri kita, perkataan, perbuatan, maupun perasaan adalah bagian dari deklarasi nilai diri sebagai generasi dakwah. Sehingga umat selalu mendapatkan satu hal dari apapun pentas kehidupan kita, yaitu kemuliaan Islam dan kemuliaan kita karena memuliakan Islam.

Deklarasi Cinta

Sekarang adalah saat yang tepat bagi kita untuk mendeklarasikan cinta diatas koridor yang bersih. Jika proses dan seruan dakwah senantiasa mengusung pembenahan kepribadiaan manusia, maka layaklah kita tempatkan tema cinta dalam tempat utama. Kita sadari kerusakan prilaku generasi hari ini, sebagian besar dilandasi oleh salah tafsir tentang cinta. Terlalu banyak penyimpangan terjadi, karena cinta didewakan dan dijadikan kewajaran melakukan pelanggaran. Dan tema tayangan pun mendeklarasikan cinta yang dangkal. Hanya ada cinta untuk sebuah persaingan, sengketa. Sementara cinta untuk sebuah kemuliaan, kerja keras dan pengorbanan, serta jembatan jalan kesurga dan kemuliaan Allah, tidak pernah mendapat tempat disana.

Sudah cukup banyak pentas kejujuran kita lakukan. Sudah terbilang jumlah pengakuan keutamaan kita, sebuah dakwah yang kita gagas, Sudah banyak potret keluarga yg baru dalam masyarakat yg kita tampilkan. Namun berapa banyak deklarasi cinta yang sudah kita nyatakan. Cinta masih menjadi topik 'asing' dalam dakwah kita. Wajah, warna, ekspresi dan nuansa cinta kita masih terkesan misteri. Pertanyaan sederhana, "Gimana sih, kok kamu bisa nikah sama dia, Emang kamu cinta sama dia?" dapat kita jadikan indikator miskinnya kita mengkampanyekan cinta suci dalam dakwah ini.

Pernyataan "Nikah dulu baru pacaran" masih menjadi jargon yang menyimpan pertanyaan misteri, "Bagaimana caranya, emang bisa?" Sangat sulit bagi masyarakat kita untuk mencerna dan memahami logika jargon tersebut. Terutama karena konsumsi informasi media tayangan, bacaan, diskusi dan interaksi umum, sama sekali bertolak belakang dengan jargon tersebut.

Inilah salah satu alasan penting dan mendesak untuk mengkampanyekan cinta dengan wujud yang baru. Cinta yang lahir sebagai bagian dari penyempurnaan status hamba. Cinta yang diberkahi karena taat kepada sang Penguasa. Cinta yang menjaga diri dari penyimpangan, penyelewengan dan perbuatan ingkar terhadap nikmat Allah yang banyak. Cinta yang berorientasi bukan sekedar jalan berdua, makan, nonton dan seabrek romantika yang berdiri diatas pengkhianatan terhadap nikmat, rezki, dan amanah yang Allah berikan kepada kita.

Kita ingin lebih dalam menjabarkan kepada masyarakan tentang cinta ini. Sehingga masyarakat tidak hanya mendapatkan hasil akhir keluarga dakwah. Biarkan mereka paham tentang perasaan seorang ikhwan terhadap akhwat, tentang perhatian seorang akhwat pada ikhwan, tentang cinta ikhwan-akhwat, tentang romantika ikhwan-akhwat dan tentang landasan kemana cinta itu bermuara. Inilah agenda topik yang harus lebih banyak dibuka dan dibentangkan. Dikenalkan kepada masyarakat berikut mekanisme yang menyertainya. Paling tidak gambaran besar yang menyeluruh dapat dinikmati oleh masyarakat, sehingga mereka bisa mengerti bagaimana proses panjang yang menghasilkan potret keluarga dakwah hari ini.

Epilog

Setiap kita yang mengaku putra-putri Islam, setiap kita yang berjanji dalam kafilah dakwah, setiap kita yang mengikrarkan Allahu Ghoyatuna, maka jatuh cinta dipandang sebagai jalan jihad yang menghantarkan diri kepada cita-cita tertinggi, syahid fi sabililah. Inilah perasaan yang istimewa. Perasaan yang menempatkan kita satu tahap lebih maju. Dengan perasaan ini, kita mengambil jaminan kemuliaan yang ditetapkan Rosullulah. Dengan perasaan ini kita memperluas ruang dakwah kita. Dengan perasaan ini kita naik marhalah dalam dakwah dan pembinaan.

Betapa Allah sangat memuliakan perasaan cinta orang-orang beriman ini. Dengan cinta itu mereka berpadu dalam dakwah. Dengan cinta itu mereka saling tolong menolong dalam kebaikan, dengan cinta itu juga mereka menghiasi Bumi dan kehidupan di atasnya. Dengan itu semua Allah berkahi nikmat itu dengan lahirnya anak-anak shaleh yang memberatkan Bumi dengan kalimat Laa Illaha Ilallah. Inilah potret cinta yang sakinah, mawaddh, warahmah.

Jadi "sudah berani jatuh cinta"?

wallahu a'lam

diambil dari majalah al izzah edisi 11/th4/jan 2005 M
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: faritz pada April 05, 2007, 12:33:05 am
Nggak tau tergantung orangnya.....
Yang pasti bagi ane, jika mencari seorang isteri, maka agamalah yang pertama dilihat....
Dan salah satu bukti bahwa dirinya seorang wanita yang solehah, adalah dengan menutup aurat....
Amien...

Walaupun berjilbab tidaklah menjamin jika orang tersebut sholehah (afwan),
nah, apalagi jika tidak berjilbab??

Bagi ana ketetapan berjilbab bagai ketetapan tuk melaksanakan sholat 5 waktu,
kenapa harus dicari2 alasan. (mudah2an nyambung) :D
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Himmura pada April 05, 2007, 01:16:08 pm
@atasku

Bener, kewajiban memakai jilbab sama utamanya dengan sholat lima waktu dan shaum di bulan ramadhan.
Karena di Al Quran sudah bener-bener dijelaskan tentang kewajiban memakai jilbab...
Malah kewajiban memakai jilbab diterangkan di dua ayat, satu ayat lebih banyak dari pada kewajiban shaum.....
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: pinguin pada April 06, 2007, 07:18:44 pm
 :)mmh...gmn ya mulainya? jazakumullah atas pandangan positifnya tentang jilbaber. tapi koq rasa2nya ga pantes ya kalo "akhwat" dipandangin kayak gitu n dijadikan lintasan dalam hati. jujur, ana kurang sepakat terhadap ikhwah yang "menilai" seorang muslimah hanya dari jilbabnya....afwan
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Himmura pada April 09, 2007, 10:09:45 am
Jilbab adalah salah satu ciri muslimah, ketakwaan serang muslimah dinilai dari ketaatan dirinya dalam melaksanakan perintah Allah dan sunnah rasul....

Sedang menutup aurat adalah saah satu perintah Allah,

Seseorang yang suka melanggar perintah tuhan maka bagi ana, imannya masih diragukan....
Judul: Re:Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Akhina Ifa pada Januari 15, 2009, 01:58:49 am
jadikan ghadhul bashar sebagai salah satu hobbymu..
Subhanallah... :)
Judul: Re:Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Husniyah Azah pada Januari 15, 2009, 03:52:48 am
*baca komentar para ikhwan*

ow gitu ya? Pantes... ;;)
tapi please ya jangan di liatin mulu, kasian tu akhwatnya, ngerasa g nyaman, ok :)
Judul: Re:Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Ana1307 pada Januari 15, 2009, 09:41:09 am
Jilbab memang indah  :)
membuat hati menjadi damai dan tentram  :x
bagi yang benar2 merasakan indahnya berjilbab  :D
Judul: Re:Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Gavin_911 pada Januari 15, 2009, 12:30:50 pm
"Ditempatku" study sekarang full dengan jilbaber.
Dan insyaAllah Mereka rata-rata penghafal alquran dan berakhlak "baik" (paling tidak seperti itu yang terlihat).
Cantik-cantik, subhanallah  :D
Bagi saya pribadi lebih aman melihat yang pake hijab dibanding yang "polosan" (meski semuanya tergantung dari isi otak silelakinya, kalo emang dari sononya udah punya bakat piktor mau jilbaban kek atau engga tetep aja isinya piktor).

Kalo masalah jatuh cinta karena jilbab.
Aku jatuh cinta sama dia karena pribadinya yang "pas" dan kebetulan dia pake jilbab (itu bonus  ;D).
Jadi kesimpulan pendapat saya, mau pake jilbab atau engga kalau cinta memang sudah memanggil siapa yang bisa nolak  :D, pinter2nya kita aja memanajemen rasa itu, meski kadang masih sering suka tertatih-tatih menjalaninya.
Habis si dia dingin banget sih seperti mawar berduri yang ditutupin sama glassbox, cuma bisa melihat dari jauh aja  :( (Loh kok malah jadinya curhat  :D)
Judul: Re:Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: tie_cute pada Januari 15, 2009, 10:09:34 pm
*baca komentar para ikhwan*

ow gitu ya? Pantes... ;;)
tapi please ya jangan di liatin mulu, kasian tu akhwatnya, ngerasa g nyaman, ok :)

Setuju, akhwat kasian bisa salting  :">
Judul: wanita di otak lelaki
Ditulis oleh: Orchid pada Januari 31, 2009, 12:51:38 pm
Kamu tau kenapa saya suka wanita itu pakai jilbab?
Jawabannya sederhana, karena mata saya susah diajak kompromi. Bisa dibayangkan bagaimana saya harus mengontrol mata saya ini mulai dari keluar pintu rumah sampai kembali masuk rumah lagi. Dan kamu tau? Di kampus tempat saya seharian disana, kemana arah mata memandang selalu saja membuat mata saya terbelalak. Hanya dua arah yang bisa membuat saya tenang, mendongak ke atas langit atau menunduk ke tanah.

Melihat kedepan ada perempuan berlenggok dengan seutas “Tank Top”, noleh ke kiri pemandangan “Pinggul terbuka”, menghindar kekanan ada sajian “Celana ketat plus You Can See”, balik ke belakang dihadang oleh “Dada menantang!” Astaghfirullah… kemana lagi mata ini harus memandang?

Kalau saya berbicara nafsu, ow jelas sekali saya suka. Kurang merangsang itu mah! Tapi sayang, saya tak ingin hidup ini dibaluti oleh nafsu. Saya juga butuh hidup dengan pemandangan yang membuat saya tenang. Saya ingin melihat wanita bukan sebagai objek pemuas mata.
Tapi mereka adalah sosok yang anggun mempesona, kalau dipandang bikin sejuk di mata. Bukan paras yang membikin mata panas, membuat iman lepas ditarik oleh pikiran “ngeres” dan hatipun menjadi keras.

Andai wanita itu mengerti apa yang sedang dipikirkan oleh laki-laki ketika melihat mereka berpakaian seksi, saya yakin mereka tak mau tampil seperti itu lagi. Kecuali bagi mereka yang memang punya niat untuk menarik lelaki untuk memakai aset berharga yang mereka punya.

Istilah seksi kalau boleh saya definisikan berdasar kata dasarnya adalah penuh daya tarik seks. Kalau ada wanita yang dibilang seksi oleh para lelaki, janganlah berbangga hati dulu. Sebagai seorang manusia yang punya fitrah dihormati dan dihargai semestinya anda
malu, karena penampilan seksi itu sudah membuat mata lelaki menelanjangi anda, membayangkan anda adalah objek syahwat dalam alam pikirannya. Berharap anda
melakukan lebih seksi, lebih… dan lebih lagi. Dan anda tau apa kesimpulan yang ada dalam benak sang lelaki? Yaitunya: anda bisa diajak untuk begini dan begitu alias gampangan!

Mau tidak mau, sengaja ataupun tidak anda sudah membuat diri anda tidak dihargai dan dihormati oleh penampilan anda sendiri yang anda sajikan pada mata lelaki. Jika sesuatu yang buruk terjadi pada diri anda, apa itu dengan kata-kata yang nyeleneh, pelecehan seksual atau mungkin sampai pada perkosaan.

Siapa yang semestinya disalahkan? Saya yakin anda menjawabnya “lelaki” bukan? Oh betapa tersiksanya menjadi seorang lelaki dijaman sekarang ini. Kalau boleh saya ibaratkan, tak ada pembeli kalau tidak ada yang jual. Simpel saja, orang pasti akan
beli kalau ada yang nawarin. Apalagi barang bagus itu gratis, wah pasti semua orang akan berebut untuk menerima. Nah apa bedanya dengan anda menawarkan penampilan seksi anda pada khalayak ramai, saya yakin siapa yang melihat ingin mencicipinya.

Begitulah seharian tadi saya harus menahan penyiksaan pada mata ini. Bukan pada hari ini saja, rata-rata setiap harinya. Saya ingin protes, tapi mau protes ke mana? Apakah saya harus menikmatinya…? tapi saya sungguh takut dengan Zat yang memberi mata ini.
Bagaimana nanti saya mempertanggungjawab kan nanti? sungguh dilema yang berkepanjangan dalam hidup saya.

Allah Taala telah berfirman: “Katakanlah kepada laki-laki yang beriman, Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya”, yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui apa yang mereka
perbuat. Katakanlah kepada wanita beriman “Hendaklah mereka menahan pandangannya dan memelihara kemaluannya.” (QS. An-Nuur : 30-31).

Jadi tak salah bukan kalau saya sering berdiam di ruangan kecil ini, duduk di depan komputer menyerap sekian juta elektron yang terpancar dari monitor, saya hanya ingin menahan pandangan mata ini. Biarlah mata saya ini rusak oleh radiasi monitor, daripada saya tak bisa pertanggung jawabkan nantinya. Jadi tak salah juga bukan? kalau saya paling malas diajak ke mall, jjs, kafe, dan semacam tempat yang selalu menyajikan
keseksian.

Saya yakin, banyak laki-laki yang punya dilemma seperti saya ini. Mungkin ada yang menikmati, tetapi sebagian besar ada yang takut dan bingung harus berbuat apa.
Bagi anda para wanita apakah akan selalu bahkan semakin menyiksa kami sampai kami tak mampu lagi memikirkan mana yang baik dan mana yang buruk. Kemudian terpaksa mengambil kesimpulan menikmati pemadangan yang anda tayangkan?

So, berjilbablah … karena itu sungguh nyaman, tentram, anggun, cantik, mempersona dan tentunya sejuk dimata
Judul: Re:Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: malaikatu_lail pada Maret 11, 2009, 02:04:21 am
Aku jatuh cinta pada seorang wanita, dan aku jatuh cinta kedua kalinya pada wanita itu ketika dia mengikhlaskan diri berhijab... Subhanallah...
Judul: Re:Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: akhwat_fighter pada April 08, 2009, 10:47:09 pm
untuk para ikhwan:

Cukup Allah saja yang menilai tentang apa yang telah Allah perintahkan..jangan sampai karena terlalu banyak komentar tentang (jatuh cinta karena jilbab) dari para ikhwan..membuat kami para akhwat menjadi tidak lurus lagi niat dalam berjilbab..bukankah kalian adalah saudara kami? maka bantu kami menjaga dalam berhijab ini..agar tidak ada niat lain slain karena Allah ta'ala..

bukankah kebanyakn memuji sama saja meludahi y?(tolong diperbaiki hadisnya jika kurang)

jazakumullah
Judul: Re:Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Qudama pada April 09, 2009, 08:39:23 pm
utk posting diatas - Keep istiqomah ukhti ..  :great:

Judul: Re:Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Akhina Ifa pada April 09, 2009, 09:48:32 pm
Astaghfirullah, makin ditambah lagi [-(
Judul: Re:Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: Kulup Boy pada Desember 23, 2009, 01:37:22 pm
Wah bener..sekali bro
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: drai pada Januari 05, 2010, 12:53:47 pm
entah kenapa semua jilbaber terlihat cantik dimataku  :p, parah :))
sama, aku kalo istriku pake jilbab yang lebar warnanya gelap keliahatan gimanaaa gitu... ;;) ;;) ;;) :x
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: arif budiman pada Januari 05, 2010, 01:03:35 pm
entah kenapa semua jilbaber terlihat cantik dimataku  :p, parah :))
sama, aku kalo istriku pake jilbab yang lebar warnanya gelap keliahatan gimanaaa gitu... ;;) ;;) ;;) :x
sampe berasa mau menikahinya lagi untuk kedua kalinya ya  ;))  ;))  ;))
Judul: respons
Ditulis oleh: lehrerin pada Maret 12, 2010, 01:16:22 pm
Kamu tau kenapa saya suka wanita itu pakai jilbab?
Jawabannya sederhana, karena mata saya susah diajak kompromi. Bisa dibayangkan bagaimana saya harus mengontrol mata saya ini mulai dari keluar pintu rumah sampai kembali masuk rumah lagi. Dan kamu tau? Di kampus tempat saya seharian disana, kemana arah mata memandang selalu saja membuat mata saya terbelalak. Hanya dua arah yang bisa membuat saya tenang, mendongak ke atas langit atau menunduk ke tanah.


...

So, berjilbablah … karena itu sungguh nyaman, tentram, anggun, cantik, mempersona dan tentunya sejuk dimata


Astagfirullahal 'adzhim.. terbaca oleh saya, pendapat sdr ttg wanita.

Beberapa dr kami yang belum terhijab, masih blum tersentuh shibgoh Allah SWT.

Mari doakan semoga makin banyak muslimah yang mengulurkan jilbabnya.

BTT----> Judul thread ini menggelikan.. jatuh cinta karena jilbab..
Sy berharap dapat merasa jatuh cinta bukan karena semata-mata kpd ikhwan berjenggot, ataupun kpd ikhwan yg memakai celana yg panjangnya di atas mata kaki.
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: zahrapidgin pada Maret 29, 2010, 03:13:36 pm
karena setiap wanita yang mengenakan jilbabber itu menawan. dan Allah juga amat menyukai wanita seperti itu. bukankah dalam ayat-ayat-Nya tertulis, julurkanlah jilbabmu hingga ke seluruh tubuh dan jangan menampakan perhiasanmu dengan bukan mahram.....
sudah jelas kan, jilbabber itu menawan hati dan pakaian yang Allah wajibkan. cuma karena manusia itu sifatnya banyak alasan dan rewel jadilah jimet(jilbab metal)
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: subzero pada Maret 29, 2010, 06:08:54 pm
itulah knp dakuw sgt cerewet mengenai jilbb kpd istriku.jgn smp krn sdh laku,jd lupa pk manset,lp pk kaos kaki.
Judul: Re: Jatuh cinta karena jilbab
Ditulis oleh: .::senyum chandra::. pada Maret 29, 2010, 10:53:34 pm
itulah knp dakuw sgt cerewet mengenai jilbb kpd istriku.jgn smp krn sdh laku,jd lupa pk manset,lp pk kaos kaki.


like this...  :great:
treat her well ya...