Penulis Topik: Ketika Cinta Bertasbih 1  (Dibaca 14513 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

teewee

  • Pengunjung
Ketika Cinta Bertasbih 1
« pada: Maret 07, 2007, 10:27:18 am »
Ada yang udah baca???

Aq baru beli minggu kemaren d Gramedia Matraman.. lumayan tebel en harganya juga lumayan.. Rp. 52500

udah baca setengahnya en masih penasaran banget buat pengen tau kelanjutannya

menurut gw ... kayaknya bakal ngekor kesuksesan Ayat-ayat Cinta deh...  :D

pokoke TeOPe BeGeTe dehhh  :great:

faishal

  • Moderators
  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 1.020
  • Reputasi: 8
  • Jenis kelamin: Pria
  • Lihat dengan mata hatimu ...
    • Lihat Profil
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #1 pada: Maret 07, 2007, 11:27:56 am »
Tiwie lagi mencari cinta yang terpendamnya ... :D

teewee

  • Pengunjung
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #2 pada: Maret 07, 2007, 11:58:54 am »
Tiwie lagi mencari cinta yang terpendamnya ... :D


hmmmm maksudnya apaah yah????  :-/ :-/

faritz

  • Moderator
  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 3.805
  • Reputasi: 28
  • Jenis kelamin: Pria
  • It's Not Just Black & White...
    • Lihat Profil
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #3 pada: Maret 07, 2007, 04:10:28 pm »
sekarang lagi mode ya novel2 kayak gitu :-?

akh_dedi

  • Newbie
  • *
  • Tulisan: 21
  • Reputasi: 0
    • Lihat Profil
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #4 pada: Maret 09, 2007, 09:46:43 am »
Ada yang udah baca???

Aq baru beli minggu kemaren d Gramedia Matraman.. lumayan tebel en harganya juga lumayan.. Rp. 52500

udah baca setengahnya en masih penasaran banget buat pengen tau kelanjutannya

menurut gw ... kayaknya bakal ngekor kesuksesan Ayat-ayat Cinta deh...  :D

pokoke TeOPe BeGeTe dehhh  :great:


Aq juga sedang baca novel Kang Abit ini...
Wah... kualitas ceritanya bagus euy.... :great:
Cuma ada sambungannya, jadi penasaran untuk menunggu kelanjutannya... :-?
Selamat buat kang Abit...

teewee

  • Pengunjung
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #5 pada: Maret 12, 2007, 09:08:01 am »
alhamdulillah kelar juga bacanya...

uhh keren... sekarang kayaknya aku berpaling deh dari fahri ke Azzam...  :x  :D

trus gimana yah kelanjutan ceritanya??

si azzam jd menikah sama sapa yah?? Anna, eliana, or Cut Mala???



faritz

  • Moderator
  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 3.805
  • Reputasi: 28
  • Jenis kelamin: Pria
  • It's Not Just Black & White...
    • Lihat Profil
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #6 pada: Maret 12, 2007, 04:52:58 pm »
alhamdulillah kelar juga bacanya...

uhh keren... sekarang kayaknya aku berpaling deh dari fahri ke Azzam...  :x  :D

trus gimana yah kelanjutan ceritanya??

si azzam jd menikah sama sapa yah?? Anna, eliana, or Cut Mala???


jadi penasaran juga nih pengen baca...
ada yg mo beliin atau pinjamin ngga... :D

andromeda

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 1.051
  • Reputasi: 19
  • Jenis kelamin: Pria
  • The unforgettable moment
    • Lihat Profil
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #7 pada: Maret 13, 2007, 09:10:02 am »
Kemaren, buku yg aku beli itu adalah buku yang terakhir yang ada di stan Republika di Islamic Book Fair
Heee....Pas banget.  :D
Kalo sekarang harganya  dah naik lagi mas, ga ada diskon.
Bacanya lom kelar, n lom bisa menilai bagus apa ngga'...

Soalnya, kalo lagi baca masih teringat2 "AAC"  :D

faritz

  • Moderator
  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 3.805
  • Reputasi: 28
  • Jenis kelamin: Pria
  • It's Not Just Black & White...
    • Lihat Profil
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #8 pada: Maret 13, 2007, 08:55:00 pm »
Dari omongan beberapa temenku katanya buku ini kurang greget, ngga kayak buku AAC.
katanya nilai sastranya kurang banget...
nah lo, aq jadi bingung...

teewee

  • Pengunjung
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #9 pada: Maret 14, 2007, 01:01:39 pm »
Dari omongan beberapa temenku katanya buku ini kurang greget, ngga kayak buku AAC.
katanya nilai sastranya kurang banget...
nah lo, aq jadi bingung...

yg ngomong brp org??? masak sih??

tapi emang y.. agak kurang nggreget..

atau mungkin krn buku ini disiapin buat 2 episode jadi gregetnya bakal ada d episode 2

duh.. jadi g sabaran nii gimana kelanjutan kisahnya si azzam yg udah balik ke indonesia....

moslem_power

  • Full Member
  • ***
  • Tulisan: 111
  • Reputasi: 4
  • Jenis kelamin: Wanita
  • baimmm Q
    • Lihat Profil
"KetiKa CiNta BeRtaSbiH"
« Jawab #10 pada: Maret 18, 2007, 03:29:11 pm »
assalamu`alaikum ikhwah fillah..

Di IBF kmrin ana ngeliat sebuah buku yang rasanya... hmm... :p
buku karya kang 'abik' begitu lah penulis buku best seller "ayat2 cinta" itu disapa, menurut saya selalu saja menggetarkan jiwa sekaligus menambah ruhul jihad ana pribadi, gmn dgn antum???
ringkasnya.. tuh buku Bagus untuk mengerti gmn arti cinta yang baik dan tetap iffah meskipun sdng 'jatuh cinta',, kalo bisa ya.. hanya cintanya kepada sang pemilik cinta.. ALLAH azza wa jalla..

"KetiKa CiNta BeRtaSbiH" sebuah kisah tentang pemuda bernama "azzam" yang berjuang di bumi para nabi untuk membiayai adik2 nya di Indonesia, dengan berjualan bakso&tempe di cairo. sampai akhirnya dia melamar seorang akhwat dari Indonesia bernama "anna" yang cantik, halus budi,cerdas, dan baik dunia akhirat. tetapi sayangnya akhwat tersebut telah di khitbah oleh sahabatnya sendiri...
bagaimana kisah selanjutnya....
langsung baca aja bukunya,, kayaknya lebih asyikan baca deh..
kisah bikin 'HidUp LebiH hiDuP..'  :)



teewee

  • Pengunjung
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #11 pada: Maret 28, 2007, 08:28:30 am »
Klo ada yang tau info kemunculan lanjutannya a.k.a Ketika Cinta Bertasbih 2 Kabar-kabari ya....

andromeda

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 1.051
  • Reputasi: 19
  • Jenis kelamin: Pria
  • The unforgettable moment
    • Lihat Profil
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #12 pada: Maret 28, 2007, 08:44:40 am »
Alhamdulillah, semalem pukul 19.42 udah tamat (KCB1)

Kesanya...mmm..
Bagus, ngga' pake banget lho..  :cool: :great: :great:
Hampir sama dengan AAC..
Ada unsur da'wahnya, romanticnya, suspensenya, sadnessnya dan perfectionisnya.
Tapi yang berbeda itu, Perfectionisnya tokoh utama sedikit berkurang (ngga' kaya AAC)

Nilai plus plus dari Novel ini saya rasa adalah alurnya yang sulit banget di tebak.  :)
Dari awal pas mbaca udah berusaha menebak tapi lho kok gini..lho kok malah gini..
Makanya aku nilai siiip banget

Two tumbs up dehhh

waiting for 2nd episode

ike_moslem

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 914
  • Reputasi: 22
  • Jenis kelamin: Wanita
    • Lihat Profil
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #13 pada: Maret 31, 2007, 07:51:06 am »
Ih, aku jadi pengen. Tapi gak punya duit... Klo ama AAC , bagusan mana?

faritz

  • Moderator
  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 3.805
  • Reputasi: 28
  • Jenis kelamin: Pria
  • It's Not Just Black & White...
    • Lihat Profil
Re: Ketika Cinta Bertasbih 1
« Jawab #14 pada: April 03, 2007, 03:51:24 pm »
Dimensi Spritual dan Kebenaran dalam Novel ’’Ketika Cinta Bertasbih 1’’
Oleh Musa Ismail

KARYA sastra, apapun genre yang dipakai pengarang, senantiasa melibatkan berbagai persoalan kehidupan. Kehidupan yang digali melalui karya sastra bukan hanya bersifat mengandalkan kekuatan imajinasi, tetapi juga menyangkut kenyataan-kenyataan yang dihadapi oleh pengarang dalam lingkungan kehidupannya. Ini berarti bahwa muatan (isi) karya sastra seperti novel bukanlah semata hasil pengerahan imajernya. Namun, merupakan perbancuhan serasi dengan realitas di mana pengarang pernah mengalaminya (realitas empiris). Kendati demikian, bukan pula merupakan totalitas dari tiruan alam. Sekali lagi, karya sastra yang dilahirkan pengarang merupakan penggaulan beragam dimensi kehidupan, baik realitas magis maupun realitas empiris. Kedua realitas ini adalah dua sekawan yang tak mungkin dipisahkan dalam kreativitas membidani kelahiran karya sastra. Mungkin pengarang tidak menyadarinya, tetapi tidak sedikit pula pengarang yang benar-benar sadar akan keberadaan dirinya ketika akan melahirkannya.

Sebagai karya sastra yang luas cakupan penulisannya, novel bisa mengekspresikan apa saja. Perincian sekecil apapun mampu digarap oleh pengarang melalui wadah novel. Ini merupakan suatu keistimewaanya. Novel berjudul ’’Ketika Cinta Bertasbih 1’’ (Februari 2007, selanjutnya saya singkat menjadi KTB 1) karya Habiburrahman El Shirazy, misalnya, merupakan goresan tinta emas yang menggugat dimensi-dimensi tersebut. Goresan-goresan yang dituangkannya dalam KTB 1 secara nyata, menurut saya, merupakan suatu cerminan realitas-empiris yang benar-benar membumi. Oleh Kang Abik—begitu pengarang ini biasa disapa—kedalaman cerita garapannya ini kaya dengan dimensi spritual, pencarian-pencarian kebenaran, dan pembangunan karakter bangsa. Pembaca akan merasakan adanya pelatihan mental kalau melahap novel ini dengan penuh pemahaman dan penuh kontemplasi.

Dimensi Spritual dan Kebenaran

Stewart menjelaskan bahwa ciri umum sastra yang bermuatan spritual antara lain adanya pengagungan terhadap unsur yang tak terlihat, yang gaih, yakni napas, ruh, atau spirit semesta. Kekuatan suara terletak pada kemampuannya dalam memancarkan dan mendengungkan unsur yang tak terlihat. Untuk kepentingan ini, sastra spritual mengikhtiarkan diri hingga kegelapan gaiban untuk menggali daya hidupnya. Lalu, Nadjib mengatakan, sastra spritual percaya pada prinsip moral yang menjadi basis dari hukum yang mengatur seluruh kosmos dan spesies yang hidup. Prinsip moral itu adalah kehidupan alam. Misalnya, kehidupan daun-daun, yang dalam tumbuh kembangnya, kuncup mekarnya dan hidup matinya, patuh sepenuhnya terhadap hukum tuhan. Ia selalu mencari dan mengarahkan diri ke arah mana sumber cahaya yang harus dicari. Dalam sastra spritual, ditawarkan bahwa pencapaian dan penyatuan dengan tuhan hanya bisa dimungkinkan melalui hubungan-hubungan yang saling menyelamatkan, saling memperhatikan,
dan bukan saling menaklukkan atau saling mendominasi (Depdiknas, 2005:1). Agaknya, penjelasan pakar ini dapat dikaitkan dengan sastra relegius yang didengung-dengungka n oleh Abdul Hadi WM Namun, saya tidak perlu mempersoalkan masalah ini. Yang paling penting daripada itu, adalah melahirkan dan menantikan kelahirkan karya sastra yang sebanyak-banyaknya sebab karya sastra banyak faedahnya bagi pembangunan suatu bangsa dan negara.

Sebenarnya, dari judulnya saja, cepat-cepat dapat kita tangkap dimensi spritual dalam karya Kang Abik ini. Namun, kita tidak akan mungkin memahami suatu karya hanya melalui judulnya. Sama halnya kita tidak mungkin bisa memahami seseorang secara total hanya melalui namanya. Dimensi spritual dalam KCB 1 sangat nyata dituliskan oleh pengarangnya. Dalam kaitan ini, dimensi spritual itu bukan hanya melibatkan tema, tetapi juga membabitkan penokohan (karakter), latar (setting), jalan cerita (alur/plot), kebahasaan (linguistik) , amanat/pesan. Semua keterlibatan unsur instrinsik tersebut memusat pada penokohan protogonis Khairul Azzam (Azzam) dan Furqon, sebagai perwakilan pewaris bangsa dan negara masa depan. Melalui media penokohan itu, semuanya bertasbih, termasuk Kang Abik sebagai pengarang. Sejatinya Kang Abik sadar akan hal ini. Semuanya berbancuh dalam gerak-gerik, pemikiran, percakapan, pandangan, pendengaran, dan segalanya. Ya, memang seluruhnya. Prinsip moral yang dikatakan Nadjib sebagai sastra spritual sangat jelas dilakaran (dideskripsikan) Kang Abik sebagai pengagungan terhadap unsur transendental. Azzam bertasbih, alam bertasbih dengan keindahan dan keteraturan.

Waktu bertasbih: siang, malam, senja, dan pagi. Semua benda yang ada, pun bertasbih: matahari, udara, gelombang. Semuanya menyucikan dan membesarkan Allah, Sang Pencipta makrokosmos. Tampaknya, Kang Abik dengan nyata ingin melawan realitas kehidupan negatif kini—yang menurut saya bukanlah modern, tetapi zaman jahiliyah —seperti menganggap aneh perbuatan positif: kejujuran, insan yang mengagungkan Allah, manusia berbuat baik, dan nyaris semua pemikiran positif lainnya. Bukan itu saja, Kang Abik juga mengutip Alquran seperti QS Lukman (31: 29, 31), Al Anbiyaa (21:22), Al Ala (87:17), An Najm (53: 1-6, 31), dan Hadis. Setiap napas, ruh, dan geliat dalam kehidupan digambarkan terfokus kepada Allah, Sang Pencipta. Novel ini menggali secara rinci kehidupan yang sebenarnya di mata Tuhan, harmonisasi yang saling menguntungkan dan menyelamatkan, saling memperhatikan, saling menggapai kemaslahatan, bukan saling merugikan. Semua muatan novel ini mendekatkan diri kepada tuhan, terfokus kepada tuhan, mengingatkan kita pada tuhan, dan menyarankan agar kita selalu berhubungan dengan tuhan. Ini suatu kesatuan eskatik (meminjam istilah Zoetmulder).

Melalui novelnya ini juga, sarjana Universitas Al Azhar, Cairo itu ingin mengangkat kebenaran sejati melalui jalan lain. Dengan jalan lain (sastra) ini, beliau berupaya bisa diterima dari berbagai kalangan. Ternyata, setelah saya membacanya, KCB 1 bisa masuk ke kalangan siapa saja, baik abg, remaja, dewasa, maupun orang tua. Kebenaran sejati tersebut hanya bisa diraih dengan bertasbih kepada Allah ’azawajalla. Secara persuasif, Kang Abik mengungkapkan bahwa untuk menegakkan kebenaran bukan suatu yang sulit, apalagi jika kita menginginkannya sebagai prinsip hidup seperti kekuatan jiwa tokoh Azzam. Namun, kebenaran itu akan menjadi kebencian bagi orang-orang yang berpikiran negatif. Allah berfirman,’’Sesungguhnya kami telah mendatangkan kebenaran kepadamu, tetapi kebanyakan kamu benci akan kebenaran itu (QS Alzukhraf:78) . Tidak kami jadikan keduanya (langit/bumi dan isinya) melainkan dengan kebenaran, tetapi kebanyakan mereka tiada mengetahui (Addukhan:39). Ajaran-ajaran kebenaran dalam menyikapi dan menjalani berbagai kehidupan dunia-akhirat seperti air mengalir mengikuti iramanya tanpa aral sedikit pun dalam novel ini. Penggarapan novel ini tentu saja memerlukan dan mengerahkan suatu keikhlasan dan ketelitian tertinggi. Prolog novel ini, Laode M. Kamaluddin mengatakan bahwa Kang Abik sepertinya selalu dijaga langsung oleh ’’malaikat’’ (2007:19). Dengan demikian, semua yang ditulisnya mengarah kepada kebenaran sejati, yaitu kebenaran atas keagungan Ilahi Rabbi.

Pembangunan Karakter Bangsa

Wujud pembangunan bukanlah gedung megah, rumah mewah, menurunnya angka kemiskinan, makan bisa berlebihan, atau terpenuhinya segala kebutuhan hidup. Sama sekali bukan hanya itu karena hal mendasar dari keberhasilan pembangunan yang sesungguhnya adalah karakter (jati diri) bangsanya. Misalnya, berpikir positif dan rasa optimis (percaya diri) personalitas (kekitaan), bukan individual (keakuan). Jika dikaitkelindankan dengan kehidupan bangsa kita saat ini, tentu mencerminkan sesuatu yang paradoks, suatu yang berseberangan. Entah karena kemiskinan yang mendera, bangsa besar ini lebih banyak yang berpikiran negatif dan pesimis. Akibatnya, bangsa kita banyak melahirkan pewaris yang dicekam kegugupan, ketakutan, putus asa, kurang (tidak) percaya diri, dan berkepribadian labil. Semua akibat tersebut berpengaruh buruk terhadap keberhasilan pembangunan, baik jasmani apalagi rohani. Dari sekian banyak hal positif yang dapat dipetik, mengapa kita persoalkan satu hal yang negatif? Mengungkit-ungkit, caci-maki, carut-marut, bencana, dan multikrisis yang terjadi di negara ini sudah dapat dipastikan selalu dihubungkan dengan pemikiran negatif. Banyak di antara kita yang pesimis memandang persoalan-persoalan yang dialami. Jika begitu, bagaimana bangsa dan negara ini bisa maju?

Dalam KCB 1, memang tidak berlatar Indonesia, tetapi Mesir. Kondisi gambaran masyarakat Indonesia dewasa ini tidak dapat kita temukan di sana. Kalaupun ada, hanya sebagai pelengkap/perencah cerita. Semua setting dalam novel yang menggetarkan jiwa ini, ’’mengeksploitasi’’ bumi Al Anbiya. Karena itu, kalau membacanya, saya seolah-olah berada di bumi para nabi itu. Gambaran kisah yang dijalin Kang Abik benar-benar dengan cinta yang bertasbih. Dengan cinta yang bertasbih ini pula, Kang Abik membuktikan bahwa dirinya adalah pewaris patriotis dan nasionalis sejati. Boleh dikatakan tidak ada pemikiran negatif tergambar dari perbancuhan rekaan-nyata yang dijalin dalam kisahannya ini. Pengarang Ayat-Ayat Cinta yang fenomenal itu mengangkat banyak hal, peristiwa, perangai mahasiswa dalam menyikapi dan berjuang di rantau orang, Cairo, Mesir. Melalui tokoh Azzam, Furqon, Anna Althafunnisa (tokoh yang selalu coba berada pada kebenaran) dan Eliana (muslimah sekuler), Kang Abik mengajak
agar bangsa ini berpikiran positif, bekerja keras, berbuat sesuai dengan ketentuan, memiliki prinsip moral, jujur, kebersamaan, patriotis, nasionalis, tekun, saling membela kebenaran, pantang menyerah, berkeyakinan kuat, teguh pendirian, memiliki niat untuk berubah (willingness to change), memiliki impian, berserah diri tanpa menyerah, bukan lamunan kosong. Inti pengisahan yang dapat kita cungkil dari perwatakan dalam karya sastranya ini adalah gambaran karakter generasi (pemimpin) masa depan yang diharapkan bisa muncul di tanah air. Sadar atau tidak, persoalan karakter personalitas bangsa sangat ditekankan oleh Kang Abik. Memang sejatinya, pembangunan karakter sangat esensial bagi kelangsungan hidup suatu bangsa dan negara.

Pengusaha terkemuka AS, Anthony Harrigan mengatakan bahwa peranan karakter merupakan faktor kunci dalam jatuh bangunnya bangsa-bangsa; suatu bangsa dapat bertahan (survive) bukan karena lebih pandai atau lebih canggih daripada bangsa lain, tetapi karena kekuatan dalam dirinya. Ungkapan tersebut begitu jelas digambarkan dalam novel yang berakhir dalam pesawat terbang yang membawa tokoh Azzam pulang ke Indonesia ini. Melalui pemahan penuh, kita akan menemukan bahwa novel ini mengajak kita kembali ke jalan yang benar, yaitu penemuan jati diri sebagai bangsa yang beragama: sudah seharusnya menjalankan syariat agama tanpa bergeser sedikit pun dari garis norma itu.

Tokoh-tokoh yang ditampilkan dalam karya sastra ini, bukanlah semua fiktif jika kita kaitkan dengan kenyataan. Sebagai pembaca dan penikmat sastra pun, saya menangkap sesuatu bahwa Kang Abik mengajak bangsa ini mengambil faedah positif dan bersikap optimis untuk membangun jati diri pewaris masa depan. Tidak salah kalau masa depan itu saya hubungkan dengan visi Indonesia Emas 2020, yaitu pada tahun 2020 bangsa Indonesia sudah terlepas dari krisi moral, seluruh komponen bangsa telah berhati emas, dan mengaplikasikan tujuh nilai besar: jujur, visioner, tanggung jawab, disiplin, kerjasama, adil, dan terpuji. Dengan demikian, kegemilangan kita di masa depan adalah kegemilangan moral dan spritual. Alhamdulillah dan masya Allah, Kang Abik menempatkan visi tersebut dalam KCB 1. Di akhir esai ini, saya menyatakan tabik kepada Kang Abik, ’’Ini karya sastra yang luar biasa. Sungguh sangat sempurna. Bukan karena apa-apa, tetapi mengajarkan kita untuk pasrah tanpa menyerah, berpikiran positif, berjalan pada titian kebenaran, dan menggetarkan jiwa.’’


sumber: http://www.riaupos.com