Penulis Topik: Sokrates, Plato, Aristoteles. Kafirkah?  (Dibaca 4701 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

madAs

  • Newbie
  • *
  • Tulisan: 7
  • Reputasi: 0
  • Jenis kelamin: Pria
  • bbb
    • Lihat Profil
Sokrates, Plato, Aristoteles. Kafirkah?
« pada: Oktober 18, 2010, 04:09:13 am »

Mengikuti pendapat al Ghazali, ada 3 kekeliruan dalam keyakinan filosof yang menjatuhkan mereka pada jurang kekufuran; keabadian alam, pengingkaran pengetahuan parsial bagi Tuhan dan tidak mengakui kebangkitan jasad. Sementara itu yang tertulis dalam literatur disiplin ilmu tauhid ( Teologi ), pengkafiran ini dialamatkan secara umum kepada para filosof. Atau dengan kata lain , secara lahir objek yang mereka ( ulama ) kafirkan, mutlak seluruh filosof yang meyakini salah satu dari 3 pemikiran tersebut. Namun jika dikaji lebih mendalam, pemahaman /pemaknaan secara lahir ini dapat menimbulkan kerancuan dan kontradiksi dalam pendapat mereka sendiri. Sebab fakta bahwa sejarah filsafat sendiri telah dimulai sejak lama dan telah menjadi warisan peradaban bangsa Yunani, jauh sebelum risalah Muhammad s.a .w diturunkan. Dengan begitu kerancuan ini akan tampak ketika kemutlakkan pengkafirkan para filosof kita kaitkan dengan persoalan mengenai ahli fatroh ( masa kevakuman rasul atau tidak pernah menjumpai ajaran agama  ).


        Sekarang perlu kita ketahui sedikit mengenai perkembangan filsafat beserta pemikirannya, terutama yang berkenaan dengan prinsip akidah. Selain itu kita juga perlu mengetahui pendapat ulama tentang ahli fatroh.
        Sejauh yang saya temukan, ada 3 pendapat dari kalangan ulama ahlus Sunnah mengenai nasib ahli fatroh. Berikut uraian singkatnya :
*) Pendapat pertama berasal dari ulama asya'iroh, pengikut imam Abu al Hasan al Asy'ari
     Menurut mereka, semua ahli fatroh tidak akan disiksa di neraka, karena salah satu prinsip mereka menyebutkan 'tidak ada taklif sebelum ada risalah', baik akidah maupun furu'iyyah. Dalil mereka adalah Q.S al Isra : 15. Mereka juga menolak hadits ketika Rasulullah ditanyai mengenai nasib leluhur sahabat beliau, yang dijawab dengan " di neraka ". Alasannya, hadits tersebut merupakan hadits ahad, yang bersifat zhonniy, tidak bisa mengkhususkan pemahaman umum yang diperoleh dari dalil pasti ( qoth'i ).
*) Pendapat kedua dari pengikut imam Abu Manshur al Maturidi
      Pendapat mereka menyebutkan, ahli fatroh masih diwajibkan untuk mengetahui dan meyakini eksisitensi Pencipta. Sebab akal memiliki potensi menjangkau pengetahuan  tentang adanya Pencipta alam semesta. Namun khusus dalam hal ini saja, tidak lebih.
*) Pendapat ketiga diambil dari tafsir Munir Q.S. al Isra : 15 karangan imam Nawawi
     Beliau menyebutkan, ahli fatroh bisa diklasifikasikan menjadi 13 golongan, dimana 6 diantaranya masuk surga, 4 di neraka dan sisanya berada dibawah kehendak Allah/tidak dapat dipastikan. Golongan yang pertama ( yang masuk surga ) secara garis besar adalah mereka yang mengesakan  Allah, baik melalui intuisi, menelaah kitab - kitab nabi atau mengikuti ajaran kebenaran umat terdahulu. Golongan kedua, yang dihukumi kafir, adalah penganut atheisme ataupun politheisme dengan jalan taklid ( hanya mengikuti warisan leluhur tanpa didasari pengtahuan ) dan atheis yang sebelumnya sempat mengakui adanya Tuhan, namun pilihan mereka menjadi atheis dilakukan tanpa memaksimalkan potensi nalar atau bahkan menolak kebenaran yang sebenarnya telah diketahuinya. Dan golongan terakhir diisi oleh mereka yang tidak mengakui adanya Pencipta, yang disebabkan kemampuan penalaran mereka yang lemah. Juga kaum politheis, tetapi keyakinan mereka ini diperoleh melalui proses penalaran, hanya saja mereka melakukan kekeliruan pada proses ini.
Dari pemaparan yang disampaikan An Nawawi, ada satu benang merah yang bisa ditarik, yakni kewajiban nazhar ( memaksimalkan  potensi nalar ). Dengan demikian pendapat ini sedikit mendekati aliran Maturidi.

       Sekarang kita akan coba membahas sedikit tentang perkembangan filsafat beserta pemikiran - pemikirannya. Dalam buku "Filsafat Islam", disebutkan Filsafat Yunani dapat dibagi menjadi 2 periode; zaman Hellenis atau Yunani kuno ( abad VI SM - abad IV SM ) dan zaman Hellenistis-Romawi ( abad IV SM - abad VIII M ). Dan setelah abad VIII inilah lahir filsafat di dunia Islam, yang diantaranya diwakili al Kindi, ibnu Sina, al Farabi sampai masa ibnu Rusyd. Dan diikuti setelahnya oleh Suhrawardi, M. Iqbal sampai abad ke-13. Namun kali ini kita membatasi untuk hanya melihat pemikiran dunia filsafat periode awal.                                                                                                                                                                                                                Pada periode awal, dunia filsafat Yunani diwarnai banyak aliran filsafat dengan karakterisitk perbedaan dasar pemikiran yang substansial. Ada filsafat alam dari Milte dengan corak materialistis, Leukippos dan Demokritos dengan atomismenya, kaum Elea ( metafisis ), Phytagoras ( mistis matematis ) juga ada kaum Sofis dan 3 filosof besar Sokrates, Plato dan Aristoteles. Dalam al Munqidz min al Dlolal, al Ghazali menyedarhanakan aliran - aliran ang ada menjadi 3 macam :
1) Materialis ( Dahriyyah )
    Aliran ini berkeyakinan bahwa alam ini telah ada tanpa permulaan dan selalu demikian adanya, sehingga mereka tidak mengakui adanya Pencipta.
2) Naturalis ( Thobi'iyyah )
    Aliran ini sedikit berbeda dari aliran sebelumnya, karena mereka terpesona dengan fenomena - fenomena yang terjadi pada alam dan berkesimpulan alam ini pasti ada yang menciptakan. Namun keterpesonaan mereka terhadap alam materi membuat mereka mengingkari segala hal yang bersifat non-materi seperti jiwa manusia yang hancur setelah jasad mereka mati, hari akhir dan sejenisnya.
3) Theis ( Ilahiyyah )
    Termasuk dalam aliran ini, Sokrates, Plato dan Aristoteles yang menjadi guru bagi filosof dari dunia Islam seperti ibnu Sina dan al Farabi. Meskipun memiliki dasar pemikiran yang berbeda, namun semua yang ada dalam aliran ini tetap mengakui adanya Pencipta, jiwa manusia dan hari kebangkitan. Namun menurut al Ghazali, meski demikian dalam pemikiran mereka masih terdapat benih - benih kekufuran, yang membawa mereka dan para muridnya terpelest ke jurang kekufuran.
         Dengan mempertimbangkan bahwa dasar akidah adalah mengakui adanya Pencipta dan kehidupan setelah kematian, maka aliran Materialis dan Naturalis disebut al Ghazali sebagai Zindiq. Sementara untuk aliran terakhir, meskipun mengakui 2 prinsip akidah tersebut, namun karena masih terdapat keyakinan - keyakinan yang berbenturan dengan akidah Islam, al Ghazali dengan tegas dan jelas menyatakan kafir bagi mereka beserta para filosof dari dunia Islam yang mengikuti pemikiran filsafat mereka.

          Sekarang tinggal satu pertanyaan yang tersisa. Apakah filosof Yunani ini  - yang hidup pada sekitar abad VI SM - IV SM -  termasuk ahli fatroh atau tidak? Jika tidak, atas dasar apa kita berani memastikan mereka bukan ahli fatroh? Dan ketika tidak ada dalil pasti yang menunjukkan hal ini, maka terlalu lancang jika kita berani menkafirkan mereka ( bkan pemikiran mereka setelah dikondisikan dengan akidah kita ). Sebab dengan begitu berarti masih ada kemungkinan bahwa mereka termasuk ahli fatroh yang tentunya membuat permasalahnnya menjadi berbeda. Dan seandainya harus disepakati bahwa mereka ahli fatroh, maka menurut pendapat asy'ariyyah, secara mutlak mereka tidak bisa dikafirkan. Menurut pendapat Maturidi, hanya aliran materialis yang bisa dikafirkan, tidak dengan 2 aliran lainnya. Dan terakhir saat harus mengikuti pendapat an Nawawi, makanya sulit untuk mengkafirkan mereka, dengan alasan kebanyakan filosof selalu mendasari setiap keyakinan mereka melalui prose penalaran yang radikal. Paling jauh kita hanya  bisa memasukkannya pada golongan ketiga, menyerahkannya di bawah kehendak Allah.

         Akhirnya mengikuti pendapat asy'ariyyah, sebagai pendapat yang banyak diikuti, yang menyatakan akal tidak mampu secara independen,  menjangkau pengetahuan tentang eksistensi Pencipta  - apalagi hukum syariat lain -  sebagaimana juga pengakuan al Ghazali sendiri, maka mau tidak mau pernyataan ulama yang mengkafirkan filsafat harus kita arahkan khusus pada filosof dari dunia Islam yang mengikuti pemikiran filosof Yunani, bukan kepada filosof Yunani itu sendiri. Mungkin pemutlakan ulama dimaksudkan agar kita tidak terjebak untuk mengikuti pemikiran mereka. Sebab bukankah terlalu 'bodoh' jika kita sampai mengikuti pemikiran mereka yang dibangun atas metode pencarian kebenaran dengan hanya 'dipersenjatai' indra, akal dan intuisi yang tidak selalu benar ( jika kita mau mengakui mereka juga menerima intuisi ). Sementara kita memiliki semua itu, ditambah wahyu yang pasti benar. Terakhir untuk pertanyaan yang menjadi tulisan ini, ada jawaban yang paling aman, " WALLAHU A'LAM BIS SHOWAB ".

Sumberhttp://ahmadasrafi.blogspot.com/

ababil

  • Newbie
  • *
  • Tulisan: 13
  • Reputasi: 0
    • Lihat Profil
Re:Sokrates, Plato, Aristoteles. Kafirkah?
« Jawab #1 pada: Oktober 18, 2010, 02:09:45 pm »
lah, untuk mahamin agama pake apa kalo bukan pake nalar? pake dengkul?
al-quran dan hadis kan kite bace tuh. nah pas kite bace aje itu kita sedang ngelauin penalaran (memahaminya dengan akal kite).. bujug dah..jangan lupa gan, kata nabi, tidak ade agame tanpa akal, gan  :great:

د ج ل

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 1.084
  • Reputasi: 11
  • Jenis kelamin: Pria
  • my personalities
    • Lihat Profil
    • amgidarap kilab kitit
Re:Sokrates, Plato, Aristoteles. Kafirkah?
« Jawab #2 pada: Oktober 19, 2010, 05:28:49 pm »
tapi ga semua hal dalam agama dapat dinalar... jadi jangan lupakan iman

madAs

  • Newbie
  • *
  • Tulisan: 7
  • Reputasi: 0
  • Jenis kelamin: Pria
  • bbb
    • Lihat Profil
Re:Sokrates, Plato, Aristoteles. Kafirkah?
« Jawab #3 pada: Oktober 19, 2010, 10:02:50 pm »
lah, untuk mahamin agama pake apa kalo bukan pake nalar? pake dengkul?
al-quran dan hadis kan kite bace tuh. nah pas kite bace aje itu kita sedang ngelauin penalaran (memahaminya dengan akal kite).. bujug dah..jangan lupa gan, kata nabi, tidak ade agame tanpa akal, gan  :great:

Dari tulisan di atas mana yang menunjukkan saya anti nalar atau fisafat?
Koq bisa ambil kesimpulan gak beralasan gitu
Jangan2 sampeyan kalo baca pake dengkul, nalarnya udah mati kaleee :)) :)) :)) =)) =)) =))

naruse07

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 623
  • Reputasi: 9
  • Jenis kelamin: Pria
  • Life is simple, but sometimes we make it confused.
    • Lihat Profil
Re:Sokrates, Plato, Aristoteles. Kafirkah?
« Jawab #4 pada: Oktober 19, 2010, 10:07:00 pm »
ni para 'newbie' pd mw nyari ribut aja, ga bisa diskusi yg bener apa

madAs

  • Newbie
  • *
  • Tulisan: 7
  • Reputasi: 0
  • Jenis kelamin: Pria
  • bbb
    • Lihat Profil
Re:Sokrates, Plato, Aristoteles. Kafirkah?
« Jawab #5 pada: Oktober 20, 2010, 12:19:31 am »
ni para 'newbie' pd mw nyari ribut aja, ga bisa diskusi yg bener apa

Yang mau cari ribut sapa?
tau cara diskusi yang bener ga?
Kita musti lihat intens lawan diskusi kita, so kita bisa tentuka strategi kita berdiskusi
Orang lawan diskusi kita bawa parang, kita pake strategi khutbah jum'at, ya gak bakal ngaruh =D> :102: :102:

sai

  • Moderators
  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 5.929
  • Reputasi: 68
  • Jenis kelamin: Pria
  • matahari pertama
    • Lihat Profil
Re:Sokrates, Plato, Aristoteles. Kafirkah?
« Jawab #6 pada: Oktober 20, 2010, 11:29:47 am »
ni para 'newbie' pd mw nyari ribut aja, ga bisa diskusi yg bener apa

hehe...

kalo enstein bilang agama tanpa ilmu itu buta, dan ilmu tanpa agama itu lumpuh

arif budiman

  • Moderators
  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 5.392
  • Reputasi: 71
  • Jenis kelamin: Pria
  • My little angels
    • Lihat Profil
Re:Sokrates, Plato, Aristoteles. Kafirkah?
« Jawab #7 pada: Oktober 20, 2010, 01:50:50 pm »
kalo quraish shihab bilang
agama tanpa ilmu seperti lilin di tangan balita
ilmu tanpa agama seperti pelita di tangan pencuri

@sai
yakin ga kebalik tu?
mestinya khan..
ilmu tanpa agama --> buta
agama tanpa ilmu --> lumpuh

sai

  • Moderators
  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 5.929
  • Reputasi: 68
  • Jenis kelamin: Pria
  • matahari pertama
    • Lihat Profil
Re:Sokrates, Plato, Aristoteles. Kafirkah?
« Jawab #8 pada: Oktober 20, 2010, 03:23:23 pm »
@sai
yakin ga kebalik tu?
mestinya khan..
ilmu tanpa agama --> buta
agama tanpa ilmu --> lumpuh

mm... nggak. emang suka yang terbalik :D

Luthi

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 3.155
  • Reputasi: 30
  • Jenis kelamin: Pria
  • forgiven
    • Lihat Profil
Re:Sokrates, Plato, Aristoteles. Kafirkah?
« Jawab #9 pada: Oktober 21, 2010, 11:42:04 am »
dateng2 new bie dah kafir2 ajah nih kereen dah :))