Penulis Topik: Puasa Dan Permasalahannya  (Dibaca 48326 kali)

0 Anggota dan 1 Pengunjung sedang melihat topik ini.

Radithya

  • Sr. Member
  • ****
  • Tulisan: 325
  • Reputasi: 9
  • Jenis kelamin: Pria
  • Jagalah Hati..!!
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #15 pada: Oktober 07, 2006, 09:47:45 am »
kalo puasa wajib itu nggak bisa di rapel :)

yang bisa dirapel itu puasa sunnah. misal, biasa puasa senin kamis dan puasa tengah bulan, eh tengah bulannya ternyata hari kamis, jadi puasa 1 hari dapet untuk 2 puasa.

lain kalo puasa wajib, nggak bisa dirapel :)

Ada dalilnya nga BOS..?
Biar ana mantap ngejalaninnya..sebab selama ini biar wajib & sunat ana nga pernah gabung..Terus niatnya kalo ngabung puasa gimana ?

Thank...

Ibnu Sabiil

  • Newbie
  • *
  • Tulisan: 15
  • Reputasi: 0
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #16 pada: Oktober 12, 2006, 11:07:34 am »
apa iya kalau kita puasa sunat waktu udah dekat puasa ramadan hukumnya makruh?? :-?
Puasa diwaktu mau dekat Ramadhan itu bulan Sya'ban ya ?  :-?

Dibulan ini (sya'ban) justru ada anjuran untuk melakukan puasa, hitung-hitung latihan puasa di bulan Ramadhan. Istilah kerennya warming up  :D

Dari Usamah bin Zaid berkata : Saya bertanya : "Wahai Rasulullah saw, saya tidak melihat engkau puasa disuatu bulan lebih banyak melebihi bulan Sya'ban". Rasul saw bersabda : "Bulan tersebut banyak dilalaikan manusia, antara Rajab dan Ramadhan, yaitu bulan diangkat amal-amal kepada Rabb alam semesta, maka saya suka amal saya diangkat sedang saya dalam kondisi puasa" (HR. Ahmad, Abu Dawud, An-Nasa'i dan Ibnu Huzaimah)

Dari Aisyah ra. berkata : "Saya tidak melihat Rasulullah saw menyempurnakan puasanya, kecuali di bulan Ramadhan. Dan saya tidak melihat dalam satu bulan yang lebih banyak puasanya kecuali pada bulan Sya'ban" (HR. Muslim).


PernikMuslim

  • Moderators
  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 1.033
  • Reputasi: 2
  • Jenis kelamin: Pria
  • Silahkan hubungi saya, saya akan membantu anda :)
    • Lihat Profil
    • PERNIKMUSLIM.com :: Toko Buku Muslim OnLine PENUH KEJUTAN!! :)
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #17 pada: Oktober 12, 2006, 12:36:15 pm »

Ada dalilnya nga BOS..?
Biar ana mantap ngejalaninnya..sebab selama ini biar wajib & sunat ana nga pernah gabung..Terus niatnya kalo ngabung puasa gimana ?

Thank...

ada yang nanya to.. wah lama gak buka thread ini.

dalilnya.... mmm.... tar deh kucari2 dulu ya.

kalo urusan niat sih ya niat aja puasa senin kamis dan tengah bulan (misalnya). niat kan gak diucapkan.

Radithya

  • Sr. Member
  • ****
  • Tulisan: 325
  • Reputasi: 9
  • Jenis kelamin: Pria
  • Jagalah Hati..!!
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #18 pada: Oktober 12, 2006, 12:45:39 pm »
KAn kalo' pake bahasa arab lebih afdhol bos..!!
Nawaitu shouma......

ray_x

  • Full Member
  • ***
  • Tulisan: 160
  • Reputasi: 2
  • Jadilah Seorang Pejuang..Yang Tak Kenal Menyerah..
    • Lihat Profil
    • syelviapoe3.wordpress.com
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #19 pada: Desember 27, 2006, 10:22:46 am »
setau aq seh yg ga boleh tuh puasanya yg bukan karn kebiasaan.

jd gini : misalkan qt bpuasa dibulan sya'ban sejak awal bulannya ampe mendekati ramadhan nah itu gpp.
tp klo qt puasa hanya diakhir sya'ban aja (mendekati ramadhan) maka itu hukmnya makruh.

jd intinya sih kebiasaan (rutinitas). klo qt terbiasa bpuasa, trus puasa menjelang ramadhan ya gpp. hukmnya ga makruh. tapi klo qt ga tbiasa bpuasa, trus puasa yg puasanya itu menjelang ramadhan nah itu yang makruh.

mohon maaf klo ada yg salah.
kesempurnaan hanya milik allah, dan kelasalahan tentunya milik aq yg dhoif ini.


Nah kalo itu berkaitan dengan niatan mo " BAYAR" PUASA , gimana?
Mohon penjelasannya...

Jodi-Muslim

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 1.046
  • Reputasi: 16
  • Jenis kelamin: Pria
  • Hadapi dengan senyuman
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #20 pada: Januari 21, 2007, 02:29:58 pm »
Hehe, gw juga mau tanya ^^
Apa sih esensi dari puasa Arafah??

Misal kayak kasus idul adha kemaren itu. Di Indonesia kan idul adha-nya hari minggu? jadi otomatis yg ikut idul adha hari minggu puasa Arafahnya hari sabtu... nah padahal di Arab, wukuf di Arafah adalah hari Jum'at.
Itu gimana tuh?? berarti kan kita yg di Indonesia melakukan puasa Arafah padahal org yg berhaji sudah tidak di Arafah waktu itu?...

Mohon penjelasan dari temen2...

drai

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 1.604
  • Reputasi: 7
  • "masih selalu bahagia"
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #21 pada: Juni 18, 2007, 06:20:50 am »
sebenernya kasus ini tidak jauh dengan permasalahan Puasa, tapi yang membedakan adalah berhubung ibadah haji hanya kaifiyatnya di Tanah suci, maka jujur ana juga sempat bingung. Pada Zaman sekarang teknologi sudah sedemikian canggih, kita dapat menerima informasi dengan hitungan detik saja sudah mendapatkannya.

Maka dari itu, sejauh mana kita mendapatkan informasi tentang penentuan hari arafah tersebut. yang intinya, kita akan sangat mudah dan cepat mendapat informasi perubahan hari arafah tersebut dar itanah suci.

ini hanya pendapat ana.

Allou a'lam...

iwanarifs

  • Newbie
  • *
  • Tulisan: 40
  • Reputasi: 1
  • Jenis kelamin: Pria
  • spidy...
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #22 pada: Juni 30, 2007, 12:37:12 am »
puasa sunat menjelang ramadhan bukan makruh setahu saya dalil yang menyatakan makruh pun tidak ada. kalo boleh tahuanda mendapat informasi itu dari mana? terima kasih.

Jodi-Muslim

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 1.046
  • Reputasi: 16
  • Jenis kelamin: Pria
  • Hadapi dengan senyuman
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #23 pada: Juli 02, 2007, 08:34:13 pm »
sebenernya kasus ini tidak jauh dengan permasalahan Puasa, tapi yang membedakan adalah berhubung ibadah haji hanya kaifiyatnya di Tanah suci, maka jujur ana juga sempat bingung. Pada Zaman sekarang teknologi sudah sedemikian canggih, kita dapat menerima informasi dengan hitungan detik saja sudah mendapatkannya.

Maka dari itu, sejauh mana kita mendapatkan informasi tentang penentuan hari arafah tersebut. yang intinya, kita akan sangat mudah dan cepat mendapat informasi perubahan hari arafah tersebut dar itanah suci.
Maksudku gini om,
Kalo puasa Arafah esensi-nya adalah puasa ketika orang2 yg berhaji sedang wukuf di Arafah berarti kita harusnya puasa pas pada saat mereka wukuf di Arafah kan?? walaupun di Indonesia Idul Adha-nya ditetapkan masih 2 hari lagi...

Kalo kita puasa sedangkan orang2 yg wukuf di Arafah sudah selesai hari kemaren berarti kita bukan puasa Arafah donk?? tapi puasa menjelang Idul Adha??...

arif budiman

  • Moderators
  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 5.392
  • Reputasi: 71
  • Jenis kelamin: Pria
  • My little angels
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #24 pada: Agustus 21, 2007, 02:02:51 pm »
Afwan nih.. mau nambah pertanyaan baru

kalo untuk ibu menyusui jika dikhawatirkan bisa menyebabkan turunnya kondisi kesehatan si ibu dan bayinya apa boleh untuk tidak berpuasa ramadhan?

kalo memang dibolehkan, misalnya 1 bulan penuh ga bisa puasa, bayar hutangnya boleh hanya dengan fidyah ga? atau tetap harus dengan puasa?

terima kasih sebelumnya..

de_mam

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 645
  • Reputasi: 20
  • Jenis kelamin: Pria
  • Berharap jihad Senantiasa Terpatri..
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #25 pada: Agustus 22, 2007, 09:16:18 am »
afwan juga..
setau saya bila seorang ibu tidak berpuasa karena mengkhawatirkan kondisi dirinya dan anaknya, ia wajib membayarnya di hari lain, tanpa perlu memberikan fidyah..
Wallahu a’lam bish-shawab...

arif budiman

  • Moderators
  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 5.392
  • Reputasi: 71
  • Jenis kelamin: Pria
  • My little angels
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #26 pada: Agustus 22, 2007, 11:24:38 am »
afwan juga..
setau saya bila seorang ibu tidak berpuasa karena mengkhawatirkan kondisi dirinya dan anaknya, ia wajib membayarnya di hari lain, tanpa perlu memberikan fidyah..
Wallahu a’lam bish-shawab...

jadi fidyah ga bisa dianggap sebagai pembayar hutang puasa ya?
istri saya tu kalo lagi nyusuin kondisinya lemes terus.. padahal kalo kondisinya drop bisa berabe, karena pernah punya masalah dengan lever.  Jadi cara menjaga kondisinya adalah dengan terus dikasih asupan..
padahal khan menyusui bayi itu sampe usia 2 tahun, berarti bisa 2x ramadhan absen.. jadi kapan bisa bayar hutangnya kalo ga bisa diganti fidyah? apa nanti setelah bayinya sudah disapih?

calon_akhwat

  • Moderators
  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 4.737
  • Reputasi: 56
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #27 pada: September 21, 2007, 03:00:39 pm »
adakah yang tahu hukum nadzar puasa satu tahun penuh?
tolong dijawab segera
syukran sebelumnya :D

abu_ahmad syafiq

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 599
  • Reputasi: 0
  • Jenis kelamin: Pria
  • Rumah sederhana tapi penuh cinta
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #28 pada: Oktober 06, 2007, 10:42:57 am »
afwan juga..
setau saya bila seorang ibu tidak berpuasa karena mengkhawatirkan kondisi dirinya dan anaknya, ia wajib membayarnya di hari lain, tanpa perlu memberikan fidyah..
Wallahu a’lam bish-shawab...

jadi fidyah ga bisa dianggap sebagai pembayar hutang puasa ya?
istri saya tu kalo lagi nyusuin kondisinya lemes terus.. padahal kalo kondisinya drop bisa berabe, karena pernah punya masalah dengan lever.  Jadi cara menjaga kondisinya adalah dengan terus dikasih asupan..
padahal khan menyusui bayi itu sampe usia 2 tahun, berarti bisa 2x ramadhan absen.. jadi kapan bisa bayar hutangnya kalo ga bisa diganti fidyah? apa nanti setelah bayinya sudah disapih?

Syaikh Utsaimin juga berfatwa demikian, bahwa orang yang tidak berpuasa karena menyusui yang khawatir akan bayinya tidak perlu membayar fidyah melainkan dengan mebayar dihari yang lain. Beliau mengutip pendapat Imam Abu Hanifah dan itu adalh pendapat yang tepat adanya, karena membayar fidyah karena tidak berpuasa(karena menyusui) sebagai gantinya membayar fidyah tidak ada dalil yang menjelaskannya.


Ada dalilnya nga BOS..?
Biar ana mantap ngejalaninnya..sebab selama ini biar wajib & sunat ana nga pernah gabung..Terus niatnya kalo ngabung puasa gimana ?

Thank...

ada yang nanya to.. wah lama gak buka thread ini.

dalilnya.... mmm.... tar deh kucari2 dulu ya.

kalo urusan niat sih ya niat aja puasa senin kamis dan tengah bulan (misalnya). niat kan gak diucapkan.

Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : Apakah hukumnya berpuasa pada bulan Sya’ban ? Jawaban
Berpuasa pada bulan Sya’ban adalah sunah, memperbanyak puasa di bulan itu juga merupakan sunah sampai-sampai Aisyah Radhiyallahu ‘anha bertutur:

“Aku tidak pernah melihat beliau (Nabi) berpuasa lebih banyak daripada di bulan Sya’ban” [Diriwayatkan oleh Bukhari, Kitab Shaum, Bab Puasa Sya’ban 1969]
Sebaikny memperbanyak puasa di bulan Sya’ban menurut hadits ini.

Para ulama berkata : “Puasa di bulan Sya’ban sebagaimana sunat rawatib bagi lima shalat fardhu, seolah-olah dia mendahului puasa Ramadhan, maksudnya seakan-akan dia menjadi rawatibnya bulan Ramadhan. Karena itu sunnah puasa di bulan Sya’ban dan sunah puasa enam hari di bulan Syawal seperti rawatib sebelum shalat wajib dan sesudahnya.

Dalam puasa di bulan Sya’ban terdapat manfaat yang lain yakni mempersiapkan diri dan menyiagakannya untuk berpuasa agar dirinya menjadi siap mengerjakan puasa Ramadhan, menjadi mudah baginya untuk menunaikannya.

[Majmu Fatawa Arkanul Islam edisi Indonesia Majmu Fatawa Solusi Problematika Umat Islam Seputar Akidah dan Ibadah, Oleh Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin]


Rizki Amalia

  • Hero Member
  • *****
  • Tulisan: 2.002
  • Reputasi: 29
  • Jenis kelamin: Wanita
    • Lihat Profil
Re: Puasa Dan Permasalahannya
« Jawab #29 pada: Oktober 24, 2007, 09:12:06 pm »
Mungkin yang dimaksud TS itu hadist yg ini ya? 'Ammar berkata:barangsiapa berpuasa pada hari yang meragukan(syak),berarti ia telah mendurhakai Abul-Qasim(Rasulullah)shallallahu alaihi wasallam'(HR. Bukhari 4/199 secara mu'allaq,abu dawud  no.2334,tirmidzi no.686,ibnu majah no1645,dan nasa'i dlm al kubraa no.2498.at tirmidzi berkata:hasan shahih.Dishahihkan oleh syaikh al albani dlm shahih Sunan Abi Dawud 2/52).CMIIW..